Wednesday, November 6, 2013

" KUMAN SEBERANG LAUT NAMPAK GAJAH DEPAN MATA TAK NAMPAK "- BHG 1

Assalaamualaikum wbt,

Takrif

Kesalahan orang lain, biar pun kecil, tampak; tetapi kesalahan sendiri tidak disedari. (Peribahasa lain yang sama makna: a. Kuman di seberang lautan tampak, gajah di pelupuk mata tiada tampak, b. Seekor kuman di negeri China dapat dilihat, tetapi gajah bertenggek di batang hidung tiada sedar). kambut = sebangsa bakul; diserayakan = dimintakan pertolongan orang lain.

Sumber

Kamus Istimewa Peribahasa Melayu

Dari kecik....lebih kurang tahun 70an.... aku biasa dengar peribahasa ini dan aku percaya semua pembaca pun biasa dengar.....cuma sejak akhir2 ni....aku terasa nak menulis sebab semakin ramai yang lupa dan semakin ramai yang sibuk cari salah orang......samada di tempat kerja atau bersama kawan2 atau bersama sedara mara.....aku bukanlah baik sangat....cuma ....sekadar untuk mengingatkan diri sendiri dan meluahkan perasan melalui blog aku sendiri.....tidak ada sebarang niat selain nak membuka pekung atau mencari kelemahan sesiapa....

Dulu masa program kenduri kendara sedara mara aku (tahun 1980an)  biasa mendengar sesama mereka bercerita keburukan orang lain ....asyik cari salah ajer...sedangkan salah sendiri mereka tak kisah pun........dan tidak terkecuali aku dan famili jadi mangsa.....ibu bapa aku pun dah lama meninggal dunia.....sedara mara aku pun dah hampir semua dah meninggal....mereka lebih kurang sebaya dengan kedua2 orang tua aku....aku doakan mereka semua sempat mohon maaf sesama mereka sebelum mereka semua meninggal.....'DI SANA' pun sekarang mereka berada di 'kampung' yang sama agaknya....

Masa tu.....anak kerja apa.....pangkat apa.....berkahwin dengan sapa.....kenduri kahwin meriah.....duit belanja banyak atau sikit ......kutipan duit salam kaut berapa.....lauk sedap atu tidak.......berapa jenis....lauk ......bunga telur gred apa.....baju pengantin.....bertunang berapa lama sentiasa jadi perbualan....masing cuba menyatakan mereka punya lebih hebat dan biasa siapa yang miskin akan jadi mangsa kutukan ...sindiran dan mangsa tikam belakang.....habis semua kebaikan.....yang mereka nampak adalah keburukan.....kini semua perbualan sedikit berbeza.....rumah apa, kereta apa....menntu kerja orang mana....kerja apa.....handphone guna apa......yang pasti peribahasa tersebut....tetap relevan...

Kini tiba giliran aku pulak bersama adik beradik dan sedara mara, ipar duai mengharungi dunia yang kian mencabar.....peribahasa yang sama masih berulang.....mencari kelemahan dan menuding jari masih berlaku.....resam dunia kata mereka....aku pasrah....tetapi yang pasti aku tidak terkecuali dan cumanya....aku malas nak tambah dosa  dan masih teringat2 semua peristiwa tahun 70an dan 80 an.....

Selagi kita hidup.....memang kita kena menempuh semua ni....

Bab akan datang peribahasa di tempat kerja pulak......

2 comments:

Al-Manar said...

Bila umur dah betul2 lanjut dan mereka yang dahulu dicaci sudah pergi, barulah sedar sebesar gajahpun akan tinggal kenangan.

rosli said...

Al Manar,

Kita maafkan mereka semua