Friday, April 23, 2010

SAYANGI DAN BERSYUKURLAH DENGAN KEHADIRAN SEORANG YANG BERGELAR SUAMI

Salam,

 Port Dickson,  Januari 2010
Saya ingin berkongsi apa yang saya dapat dari email ,  kalau ada kawan2 lain yang nak share ilmu silakan. Saya percaya lepas ni kaum Hawa akan 'bertindak' bagi komen,  silakan saya nak tengok artikel dari persepsi  kaum Hawa pulak.

SUATU PERJALANAN
 
“Tanggungjawab suami selain memberi nafkah dan mencari rezeki, jangan lupa bimbing anak dan isteri. Kalau suatu hari  berlaku selisih faham, jangan cepat menuding jari. Duduk berbincang dan cari kata sepakat. Tiada bumi tak ditimpa  hujan.”
Teringat pesan ayah di suatu petang...
“Ayah dulu bila arwah mak mula bising bersuara, ayah tak balas dengan kata-kata. Ayah keluar hidupkan motor, pergi ke  Behrang cari mee goreng mamak. Bila sampai saja di rumah, ayah hulur pada arwah Mak, muka yang tadi masam terus  tersenyum riang. Suami kena tahu kesukaan isteri, supaya mudah memujuk hati,” ayah menambah berkongsi pengalaman selama  41 tahun bersama arwah Mak.
Persefahaman antara suami dan isteri bukan boleh dicapai sehari dua. Ia merupakan satu perjalanan sepanjang usia  perkahwinan. Cabaran dan dugaan pastinya tidak sama, di awal, pertengahan dan di hujungnya. Justeru, sikap saling  memberi dan menerima sangat perlu dipupuk dan dibaja. Memberi kelebihan diri untuk saling melengkapi. Menerima  kekurangan untuk saling menginsafi, suami mahu pun isteri bukanlah manusia sempurna.

SILAP ISTERI

Kesilapan isteri bermula apabila melupakan kebaikan suami kerana benci dengan sikapnya yang tidak menyenangkan hati.   Silap menjadi dosa andai keistimewaan suami orang yang sering dibicara. Keburukan suami dijaja, atas alasan minta  nasihat rumahtangga. Tapi apa maknanya kalau semua orang bercerita. Rasulullah SAW pernah mengingatkan melalui sabdanya  yang bermaksud:
“Wahai kaum wanita, aku lihat kamu ini lebih banyak di neraka”Seorang wanita lalu bangun bertanya, “Apakah yang  menyebabkan yang demikian? Adakah sebab kami ini kufur?”Rasulullah SAW menjawab, “Tidak. Bukan begitu. Tetapi ada  dua tabiat kamu yang tidak elok yang boleh menjerumuskan kamu kedalam neraka:  
1. Kamu banyak mengutuk atau  menyumpah  
2. Kamu kufurkan kebaikan suami.”
Ada kalanya, isteri merajuk tanpa sepatah kata. Suami yang tak tahu menahu, terus buat biasa. Muka isteri semakin  kelat, hilang serinya. Menahan ego diri, ingin dipujuk dengan kata cinta, namun tidak berbicara dan bersemuka.  Suami tertanya-tanya sendiri, akhirnya terasa hati. Salah siapa agaknya, bila masing-masing memendam rasa. Kasih  mula bertukar marah. Marah marak menyala benci.

YANG LEBIH, YANG KURANG
 
“Awak beruntung ye, dapat suami yang memahami. Tak seperti saya. Hari-hari menjeruk rasa,” luah seorang teman  yang baru beroleh cahaya mata.  “Suami saya juga ada kurangnya. Tapi kelebihannya lebih banyak untuk saya perkatakan. Saya pun isteri yang ada  salah dan silap,” jawab saya supaya dia buka mata.
Ada suami yang tak pandai urusan rumah tangga, namun dia bijak berjenaka, meriah suasana. Ada suami yang jarang  menghadiahkan bunga, tapi selalu membelanja anak dan isteri dengan makanan istimewa. Dan ramai juga suami yang  tidak reti memujuk, bermain kata. Tapi mudah bertoleransi bila diminta bantu sini dan sana . Ketepikan  kekurangannya dan ambil kelebihan. Pasti awak juga akan rasa bertuah beroleh suami seperti dia.” pujuk saya lagi.   Moga-moga dia berubah hati. Kembali ‘memandang tinggi’ kehadiran seorang suami.

ENGKAU TERBAIK UNTUKKU
 
“Sedangkan lidah lagi tergigit, apa pula suami isteri, buang yang keruh, ambil yang jernih. Baru teguh peribadi.”
Wahai teman bergelar isteri, mari kita muhasabah diri. Pohon keampunan dari Ilahi agar cinta Nya bersemi kembali.   Banyakkan istighfar dan juga sedekah, kerana janji Allah setiap kebaikan menghapus kejahatan.
Susunkan jemari pintalah kemaafan dari lelaki bernama suami. Jangan bertangguh dan jangan lengah. Bimbang maaf  tiada serinya lagi.  Pandang wajahnya, lihat matanya. Bisikkan di sanubari, “Terima kasih, suamiku. Engkau terbaik untuk diri ini.”   Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.   Saling berpesan-pesan kpd kebaikan..


          “The only real mistake is the one from which we learn nothing...”



Sayu, cantik , salah satu kebesaran Allah

19 comments:

razalisuriyani said...

Salam En. Rosli..
Terimakasih di atas peringatan yg diberi utk kami para isteri...Insyaallah kasih yg dihulur akan tetap disanjung... Kak Su rasanya x de apa2 yg nak dikongsi bersama...Terlalu bersyukur dgn kebahagian yg sdg dikecapii...Alhamdulillah.

Rozali said...

Assalamualaikum Rosli

saya tak boleh komen yee

he he

Wassalam

manzlie said...

salam from Makkah..


yang ni cl NO COMMENT...



waslam

S said...

salam,

Rosli,
Alhamdulillah, terimakasih ya Allah kerana memberikan aku seorang suami yang beriman.

S said...

salam,

HADIAH BUAT PARA SUAMI,
SEBAGAI PENGHARGAAN
ATAS KASIHSAYANG DAN BAKTI
YANG DICURAHKAN PADA ISYERI


Suami ku
Telah ku siapkan
Selembar hamparan cinta
Bersulamkan benang kasih
Berbunga asmara
Buat menyambut kepulangan mu

Pada hamparan itu
Akan ku hidangkan
Juadah kegemaran mu
Berhiaskan sekuntum mawar merah
Bersama sebatang lilin
Untuk kau nyalakan apinya

Telah ku siapkan
Sebuah kamar paling sunyi
Semerbak wangian bunga asmara
Untuk kita berdua
Berdansa bersama
Di atas hamparan cinta
Mengikut rentak dan irama
Lagu cinta kita.

CM said...

salam..

amboii romantiknyerrr kak S tu,makin lama makin sayang..

bagi CM tiada yg sempurna...kesempurnan milik Allah..

taj said...

Salam..

Rosli,
TK atas tazkirah ini... saya spt CL... no komen... heheh

kpd kak S... untungnya dpt suami spt abg megat...patut cute sentiasa...

Ayah Zain said...

salam rosli


no komen jua

Atikah said...

Salam en rosli,
saya baca jer lah... tqsm dgn perkonsian ini... komen?? no komen... hehehe

rosli said...

Salam Kak Su,

Syukurlah kalau begitu

rosli said...

Salam Rozali,

Nape tak komen,,,,,ok jer...

rosli said...

Salam CL,

Kalau nak komen pun apa salahnya

rosli said...

Kak S,

Syukur dapat suami begitu, best karya Kak S tu. TQVM

rosli said...

Salam CM,

Betul tu, tidak ada yg sempurna, kena bertolak ansur sentiasa

rosli said...

Salam Taj,

Kalau nak komen pun apa`salahnya....

rosli said...

Salam AZ,

Komenlah....

rosli said...

salam atikah,

You kena belajar komen bab ni....

rezeki said...

salam

hidup berumahtangga ibarat sebuah bahtera yg belayar, nakhodanya adalah suami, tapi perlu ingat, peranan isteri sebagai pembantu dalam melayari kehidupan SANGAT2 PENTING

mana bisa melayari sebuah bahtera perkahwinan secara berseorangan

sifat dan sikap hormat-menghormati, bantu-membantu, tolak ansur dan saling melengkapi antara satu sama lain SANGAT PENTING

barulah segala onak-badai, ribut taufan dapat diharungi bersama dan setiap kemanisan dan kepahitan dalam kehidupan dapat dinikmati bersama

rosli said...

Salam Rezeki,

saya setuju dengan pandangan Rezeki, suami isteri mesti ada semua sikap di atas. TK atas pandangan dan komen tersebut.